Pemegang Saham Playtech Menolak Pendekatan Pengambilalihan Aristocrat Leisure Limited

Pengembang game casino online Playtech dilaporkan sedang mempertimbangkan apa yang harus dilakukan setelah pemegang sahamnya menolak tawaran pengambilalihan senilai $2,8 miliar yang diajukan oleh raksasa mesin game Australia Aristocrat Leisure Limited.

Menurut sebuah laporan dari layanan berita Reuters yang diterbitkan oleh US News and World Report, kurang dari 55% investor di inovator yang terdaftar di London memberikan suara mendukung proposisi sekitar $9,17 per saham sebelumnya hari ini ketika konsensus setidaknya 75 % telah dibutuhkan. Pukulan ini konon berarti bahwa Aristocrat Leisure Limited sekarang akan diminta untuk menunggu setidaknya enam bulan sebelum melayangkan upaya pengambilalihan lainnya bahkan ketika target berbasis Isle of Man mengungkapkan sedang mempertimbangkan pendekatan potensial lainnya.

Perusahaan terkemuka:

Didirikan pada tahun 1999, Playtech mengembangkan dan mendistribusikan perangkat lunak, permainan, dan layanan casino online untuk 170 pemegang lisensi di 30 yurisdiksi di seluruh dunia dan dilaporkan melihat bisnisnya meningkat tahun lalu karena pandemi virus corona membuat para penggemar tetap di rumah mereka sendiri dan jauh dari tempat berbasis lahan yang lebih tradisional. tempat perjudian. Perusahaan ini memiliki sekitar 7.000 karyawan yang berlokasi di kantor di 24 negara dengan produknya yang konon mencakup setiap vertikal utama iGaming termasuk taruhan olahraga, bingo, dan poker online.

Suspensi pendek:

Playtech pertama kali menerima tawaran pengambilalihan dari Aristocrat Leisure Limited pada bulan Oktober tetapi kemudian dilaporkan menunda pemungutan suara pemegang saham 12 Januari atas proposisi tersebut selama tiga minggu lagi untuk memberi penawar saingan JKO Play Limited lebih banyak waktu untuk menyelesaikan kemajuan yang direncanakannya sendiri. Pada akhirnya dan tawaran kedua dari perusahaan yang dipimpin oleh mantan supremo Formula Satu Eddie Jordan tidak pernah terwujud meskipun ada komitmen dukungan dari jutawan iGaming Vikrant Bhargava.

Keputusan pembangkang:

Trevor Croker menjabat sebagai Chief Executive Officer untuk Aristocrat Leisure Limited dan dia konon menegaskan bahwa sebagian besar pemegang saham Playtech yang berbeda telah membeli saham mereka setelah tawaran perusahaannya sendiri terungkap pada bulan Oktober. Layanan berita melaporkan bahwa kelompok keras kepala ini berisi pengusaha yang berbasis di Hong Kong Paul Suen Cho Hung, yang selanjutnya memiliki Klub Sepak Bola Kota Birmingham Inggris, serta pengusaha miliarder Asia Stanley Choi Chiu Fai.

Croker dilaporkan mengumumkan…

“Munculnya kelompok pemegang saham tertentu yang membangun saham pemblokiran sementara menolak untuk terlibat dengan kami atau Playtech secara material berdampak pada prospek keberhasilan penawaran kami.”

Nasib masa depan:

Playtech dilaporkan diyakini memiliki penilaian pasar secara keseluruhan termasuk utang sekitar $2,5 miliar dan sebelumnya mengungkapkan bahwa mungkin terpaksa menjual beberapa asetnya jika pendekatan pengambilalihan dari Aristocrat Leisure Limited yang berkantor pusat di Sydney gagal. Mengikuti konsultasi dengan berbagai penasihat independen termasuk Jefferies Group dan inovator konon mencatat bahwa divestasi ini kemungkinan akan dimulai dengan bisnis-ke-bisnis dan Snaitech SpA.

Tagged :

Leave a Reply